Interview Direksi Pamapersada #6

Interview Direksi Pamapersada #6

      Hari rabu pagi saya masih kerja, tapi seperti biasa semuanya sudah saya persiapkan malam hari Ijasah, CV, Fotocopy dll. Pokoknya sudah siap untuk berangkatlah, barang barang sudah siap tapi saya sedikit flu, minum vitamin C berharap besok sembuh. Sore pulang kerja, ganti baju, pamit ibu, berangkat lagi, ke stasiun Pasar Turi. Hampir sama lah persiapannya untuk ke Jakarta kaya yang sebelumnya Surabaya – Jakarta, Pamapersada #4. Tapi hari ini kereta delay sekitar 30 menit, dan baru berangkat jam 20.30, masuk kereta taruh tas dan langsung istirahat tidur dan ga mikir apa-apa semoga aja besok sehat dan siap untuk interview.

      Sampai di stasiun Jatinegara sekitar jam 5 lebih, saya langsung ke musola untuk solat subuh, kalau sebelumnya saya langsung mandi, kali ini saya belum mau mandi dulu. Sedikit curi-curi waktu untuk tidur di musola, karena memang musola ga boleh untuk tidur. Setelah lama dimusola, keluar dan jalan-jalan didalam stasiun, sambil liatin orang desek-desekan masuk kereta dan ga sedikit orang yang udah lari cepet cepet eh ditinggal kereta. Sampai jam 8an lontang-lantung di dalem kereta, saya mandi didalem kamar mandi stasiun mumpung sepi, daripada nyebrang. Ya meskipun agak ga nyaman kalau didalem stasiun gapapalah, keluar kamar mandi udah siap untuk interview, pakaian pake putih hitam walau sebenernya ga wajib hitam putih. Sambil habisin waktu saya iseng-iseng tanya ke ojek konvensional ” dari Jatinegara ke HO Pulo Gadung berapa ?”, “Rp. 40.000″,” Beneran tuh bang ?, gabisa kurang  Rp. 20.000 “, “ga bisa, itu udah murah itu aja kalau lancar”, “oh gitu bang, yauda ga jadi bang”. Saya nawar Rp20.000 bukan tanpa parameter, soalnya kalau di Ojek Online cuma Rp. 18.000. Ya akhirnya saya ambil yang ojek online lah, dan lucunya si ojek onlinenya ngira saya belum pernah ke Pamapersada dan mau ngelewatin dijalur yang jauh, biar dia dapetnya banyak kayaknya, tapi saya sempat tanya “mas kok lewat sini ?, biasanya lewat lurus loh mas.”, alasannya dia kalau lewat lurus macet, padahal waktu saya liat sekilas pas di pertemuan jalurnya juga lenggang. Setelah sampai dia buru-buru cabut, Haha .

https://alibaba.kumpar.com/kumpar/image/upload/c_fill,g_face,f_jpg,q_auto,fl_progressive,fl_lossy,w_800/usvxmemnwalbhysubtjr.jpg

      Saya sampai di Pamapersada sekitar jam 09.00, ijin satpam, disuruh masuk loby, dan nunggu. Bosen banget buat nunggu sampe jam 1, karena hp saya matiin, kalau mati ga bisa hubungi ojek. sambil kadang nguping vendor-vendor yang masukin penawaran ke Pama, banyak juga ternyata. Sekitar jam 13.15 an dipanggil resepsionis untuk interview di lantai 2 ( kalau ga salah ), ternyata yang interview ada 3 orang termasuk saya, dari kalimantan, dan dari bandung, sempet kenalan sedikit sih tapi ga sempet mintai nomer hpnya. Masuk ruangan bagus banget, soalnya mungkin ini ruangannya untuk petinggi-petingginya. “yang interview duluan ?”, langsung saya sahut “saya dulu ya”,”oh, iya”, dalam hati kenapa saya minta duluan, takut ketinggalan kereta hehe. Jadi ruangannya besar, trus disitu ada resepsionisnya lagi. Ruangan untuk interviewnya samping resepsionis, kayaknya sih ruangan rapat, soalnya kursinya banyak. Pertama saya menemui orang lupa namanya, orangnya kalau menurut saya sekertarisnya direksi, karena masih muda, dan sikapnya juga keliatan kalau masing kayak canggung gitu.

    Pertama perkenalan, trus pengalaman paling membanggakan, cerita tentang kepribadian diri sendiri  dan CV. Pas ditengah-tengah cerita direksi-nya dateng, ngeliat orangnya ada udah tau kalau itu direksinya, grogi? iya hehe, dan terpaksa ngulangi cerita yang sebelumnya udah tak ceritain. Ditanyanya juga ga aneh-aneh cuma ngapain aja dikampus ? udah ada alumninya belum disini ? 😀 . tapi waktu itu ada satu pertanyaan yang saya gabisa jawab. “Pengalaman yang paling berharga ?, selain yang kamu ceritakan tadi”, mikir lama banget, ya akhirnya tak jawab seadanya, eh ditanya lagi, ” lainnya “, mikir lagi, terus gitu sampe 4x. dan yang terahir dibilangin “yauda, yang terburuk deh”. Waduh malah ditanya gitu, ya pokoknya tak jawab gitu aja, dan kayaknya direksinya udah ga tertarik gitu. akhirnya “yauda terima kasih ya sudah datang di Pamapersada”, “iya pak, sama sama”, sambil salaman. Rasanya setelah Interview itu plong banget. udah gaada pikiran aneh aneh lagi dll. interviewnya cuma sekitar 30-45 menit-an, keluar dari ruangan ga sempet ngomong banyak sama 2 orang yang dipanggil interview, dan seperti biasa ke resepsionis untuk reimburse , sekalian tanya yang lalu itu kapan cairnya dll. Selesai ngumpulin langung keluar dari Pama, eh kebetulan ada Grab langsung deh cuss, perjalanan dari Pamapersada ke Pasarsenen kalau jam 2 an sekitar 20-25 menitan, dan tergantung dari macet ga nya, kalau diatas jam 4 udah muacet banget katanya ojeknya. Distasiun jam 15.00, sholat dhuhur ashar, dan langsung masuk ke kereta. Pulang dan Plonggggg rasanya udah ga kepikiran lagi pesen tiket keJakarta, dll.

http://islamidia.com/wp-content/uploads/2017/02/Inilah-8-Macam-Rejeki-Sesuai-Petunjuk-Al-Quran.jpg

     Sampai tulisan ini saya tulisan saya tidak dikabari lagi oleh PT. Pamapersada, ya mungkin memang bukan jalan saya, saya juga tidak begitu kecewa apabila tidak diterima, Kemanapun kamu pergi, rejeki selalu mengikuti 🙂 . Akhirnya cerita saya tentang Pamapersada selesai, seandainya ada yang ingin ditanyakan, atau mungkin ada yang mau menambahkan silahkan tulis dikolom komentar. Mungkin nanti kalau saya sempat saya akan tulis Walkthrough to Pamapersada. Terima kasih

HudanAchmad

Jagalah semangatmu agar tetap ada, bersungguh-sungguh, jangan mudah menyerah, bergunalah bagi orang lain. tech addict, family addict, suka memotivasi diri sendiri dengan bicara sendiri, on progress "mempelajari setiap langkah kehidupan"

Post Comment